Bangunkan jiwa dengan cinta dan takut kepada Allah SWT.

Ketika orang China hendak hidup dalam keadaan aman, mereka membina tembok besar, dengan anggapan tiada siapapun mampu memanjatnya kerana terlalu tinggi, namun hakikatnya dalam seratus tahun pertama saja, mereka diserang sebanyak tiga kali, setiap kali musuh mereka hendak menyerang mereka tak perlu merobohkan atau memanjat tembok besar. Mereka hanya perlu menipu para pengawal dan masuk melalui pintu.

Masyarakat China ketika itu sibuk membangun tembok dan lupa akan membina jati diri pengawal mereka.

Membina jati diri manusia lebih utama dari segala binaan lain dan inilah yang kita perlukan untuk anak-anak dan pelajar-pelajar kita pada hari ini.

Seorang orientalis berkata : kalau akan meruntuhkan sebuah tamadun atau masyarakat maka ada 3 cara ;

1. Runtuhkan ikatan kekeluargaan.
2. Runtuhkan sistem pendidikan.
3. Jatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa.

Untuk meruntuhkan ikatan kekeluargaan ada peranan IBU dalam keluarga. Biarkan para wanita merasa diri mereka tak sempurna bila mereka digelar suri rumah.

Untuk meruntuhkan sistem pendidikan berikan tekanan kepada para GURU. Jangan berikan mereka kedudukan dalam masyarakat, hilangkan rasa hormat terhadap mereka di kalangan para pelajar.

Untuk menjatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa, jatuhkan kedudukan para ULAMA, sehingga masyarakat sekelilingnya tidak menghormati mereka.

MAKA APABILA PERANAN IBU HILANG,
PERANAN GURU DILECEHKAN DAN PARA ULAMA TIDAK MENJADI SUMBER RUJUKAN DAN IDOLA MASYARAKAT,

MAKA SIAPAKAH YANG AKAN MENGAJAR MASYARAKAT ITU ARTI KEHIDUPAN YANG HAKIKI?

Al Faqir: Gus Anom
Sabtu, 10 Maret 2018
Ba’da Zuhur..

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*