Tidak usah bersedih lagi, seandainya…

  1. Andaikata kamu dikhianati atau dilukai oleh mereka yang mempunyai talian kekeluargaan dengan kamu, tak usah bersedih. Ingatlah peristiwa Yusuf as, yang dikhianati oleh saudara-saudaranya.
  2. Andaikata ibubapa kamu, atau mereka yang kamu kasihi, menentang kamu ketika kamu berjalan di atas jalan kebenaran, tak usah bersedih. Ingatlah peristiwa Ibrahim as, yang dibakar ke dalam api oleh ayahandanya.
  3. Andaikata kamu buntu di dalam permasalahan dan tidak nampak jalan keluar, tak usah bersedih. Ingatilah kisah Yunus as, yang terperangkap di dalam perut ikan.
  4. Andaikata kamu didatangi penyakit, dan seluruh anggota badan kamu di landa kesakitan, tak usah bersedih. Ingatilah kisah Ayub as, yang ditimpa kesakitan dan berbagai penyakit, disamping kehilangan ahli keluarganya.
  5. Andaikata kamu melihat akan adanya kekurangan atau kelemahan pada diri kamu, tak usah bersedih. Ingatlah kisah Musa as, yang tidak dapat bertutur dengan sempurna.
  6. Andaikata kamu difitnah dan dicaci oleh manusia di sekelilingmu, tak usah bersedih. Ingatilah kisah Aisyah ra, yang sabar setelah difitnah sehingga satu kota memperkatakannya.
  7. Andaikata kamu rasa kesunyian dan keseorangan serta tidak ada yang membantu, tak usah bersedih. Ingatlah kisah Adam as, yang diturunkan ke muka bumi sendirian sebelum bertemu kembali Hawa.
  8. Andaikata kamu rasakan tidak ada kewajaran akan apa yang perlu kamu lakukan, serta detikan hati bertanya mengapa ini terjadi, tak usah bersedih. Ingatilah kisah Nuh as, yang tanpa keluh dan kesah tanpa tahu sebabnya, terus membina bahtera yang besar tanpa soal.
  9. Andaikata kamu diherdik dan dicerca oleh saudara kamu sendiri lantaran kamu memilih agama dan kehidupan akhirat berbanding kehidupan dunia, tak usah bersedih. Ingatilah kisah Muhammad saw, yang diasingkan dan diperangi oleh keluarganya yang terdekat
    Allah mewujudkan personaliti yang hebat-hebat ini sebelum kita, dan mendatangi mereka dengan berbagai ujian dan cobaan, dengan tujuan agar satu hari nanti, manusia seperti hamba dan kita ini, bilamana berhadapan dengan sesuatu musibah tidak terus bingung.. Allah SWT lah tujuan kita!

Al Faqir: Gus Anom
Rabu, 14 Maret 2018

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*